adv

15 January 2015

Mengapa kita perlu kurus ..... MODE nak diet

Teringat pesanan mertua kurangkan kegemukan dan mudahkan orang yg bakal mengurusi jenazah kita kelak. Dulu masa mertua memberi pesanan hanya dengar saja tp sekarang agaknya kubur sudah melambai-lambai sudah merasa signifikan akan pesanan mertua. 

Mengapa gemuk....sifat buruk makan kita. Ya...memang betulkan. Esp pada diri sendiri yang suka sangat makan sebab tulah Allah SWT mendidik dengan diberinya penyakit kencing manis semasa mengandung dulu. Ianya didikan yang amat memberi kesan yang amat mendalam. Masa Dr Nik SJMC bagi diet plan tak pula nak cuba tapi bila dididik oleh Allah SWT ianya lebih terkesan pada jiwa.

Komen Umar Al Kkattab tentang perut gendut atau istilah kita lemak berkrim 

Umar bin Khattab Radhiyallahu ‘Anhu pernah bertemu seseorang di jalan, dan bertanya kepadanya.

“Kenapa perutmu besar seperti ini?”, tanya Umar bin Khattab radhiyallahu ‘Anhu.
“Ini karunia dari Allah,” jawab orang tersebut.
“Ini bukan berkah, tapi azab dari Allah!”, seru Umar.

Ia pun melanjutkan, “Hai sekalian manusia, hai sekalian manusia. Hindari perut yang besar. Karena membuat kalian malas menunaikan shalat, merusak organ tubuh, menimbulkan banyak penyakit. Makanlah kalian secukupnya. Agar kalian semangat menunaikan shalat, terhindar dari sifat boros, dan lebih giat beribadah kepada Allah.”

Jadi, bagaimana dengan perut gendut dan badan gemuk Anda?

Oleh: Ustadz Umar Ar Rahimiy

Rupanya ini adalah azab Allah SWT ....buruk makan = banyak lemak. Ubatnya sebagaimana yang disarankan oleh Rasulullah SAW, makan hanya apabila lapar dan berhenti sebelum kenyang. Huhuhu tapi diri ni selalunya makan tak kira waktu asal nampak makanan makan...

"Dari Mikdam bin Ma’dikarib ra. menyatakan pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda : “Tiada memenuhi anak Adam suatu tempat yang lebih buruk daripada perutnya. Cukuplah untuk anak Adam itu beberapa suap yang dapat menegakkan tulang punggungnya. Jika tidak ada cara lain, maka sepertiga (dari perutnya) untuk makanannya, sepertiga lagi untuk minuman dan sepertiganya lagi untuk bernafas.” (HR. Tirmidzi dan Hakim)"

Dan kita tidak digalakkan makan bersandar ....yelah mcm budaya modenkan makan dimeja patut pun la dulu kami suami isteri ditegur Pak Su Din bila berkunjung ke rumah.

Pagi tadi sebenarnya dah ambik heavy breakfast tetiba masa lunch menu kantin western mula tu teruja la nak makan walaupun perut belum buat konsert rock tetiba teringat pasal makan bila lapar juga pasal Rasulullah SAW hanya makan dua kali dalam sehari. Seperti yang dituturkan oleh Aisyah ra: "Setiap kali Rasulullah SAW makan dua kali dalam sehari, pastilah salah satunya (makan) kurma." Dikeluarkan oleh al-Bukhari sebagaimana dalam Fath al-Bari (11/6455). (Dari Akhlaq an-Nabi wa Adabuhu karya Imam Abu Syeikh).

Bayangkan kita punya meal...pagi dengan breakfast nasi lemak ayam berempah, pukul sepuluh ada lagi makan yg light2 lepas tu lunch macam-macam nak kita hadap lepas tu tea time the dinner lepas tu ada lagi supper.....mak datuk semua tu budaya makan sang western sana tok nenek kita aaatak ajaq pon budaya makan mcm ni. (mode insaf)




Nikmat tangible dan intangible

Rasa macam lama sangat Khattab di maahad. Semalam terima berita dari Ustaz Ari....Alhamdulillah anak2 tahfiz sudah melepasi sasaran dan mungkin mereka dapat syahadah awal dari jangkaan. Kadang kala ada nikmat kita ditarik dan Allah SWT gantikan dengan nikmat lain sebagaimana ulat beluncas bertukar menjadi rama-rama yang indah. Apa saja perancangan Allah SWT adalah terbaik buat hambanya.

Juga Kakak memberitahu Cikgu AddMatenya tidak mengalakkan mereka mengambil kelas tambahan luar....mulanya aku kurang yakin namun kenyataan bapa senior yang anak mereka mendapat A dalam subjek berkenaan membuatkan aku yakin ini juga satu nikmat Allah SWT. Alang Myra pula menampakkan seriusnya menjadi pelajar juga hamba Allah SWT.

Appraisal 2014.....Boss atasanku mengatakan ada orang membuat aduan aku banyak menghabiskan masa menguruskan soal anak-anak ketika waktu bekerja jadi sebagai hukumannya selepas cuti bersalin aku tidak dibenarnya melakukan kerja sebagaimana yang tercatat semasa aku ditawarkan berkerja disini. Ianya sebagaimana pesawah disuruh menoreh getah. Terkial-kial dan blur. Namun ada kebaikannya dan orang yang mengadu domba itu pun mesti pelik bagaimana yang dikatakan asyik mengurus soal anak tiba-tiba boleh diam dipejabat. Masalah diabetik semasa mengandung memberi kesan kepada mutu kerja pada tahun lepas dan ianya digunakan sebagai senjata untuk mencantas kerjaku dan membuat andaian negative ceteris peribus mengenaiku. Padaku ...no big deal. Siapa saja yang rasa bagus dan lebih baik go ahead.......

Sebagaimana aku kongsikan pada cik B, mama follow saja laluan yang direncanakan oleh Allah SWT. Masa untuk menjadi Hang Jebat sudah hilang dari dalam diri. Jebat memang mempunyai ramai pengikut namun Jebat bukanlah watak sabar dan solat yang disarankan dalam Islam bila kita ditimpa musibah.

Aku masih teringat kata-kata Mr Suresh yang aku translatekan dalam bahasa melayu, "dalam organisasi akan ada pelbagai watak manusia antaranya Kitul, Hang Jebat, Hang Tuah, Raja Mendeliar, Hang Kasturi dan Tun Mutahir...Hang Jebat selalunya suka bersuara lantang dan tak berfikir panjang juga susah berdiplomasi manakala sifat Tuah bertentangan daripada Jebat. Selalunya kata Mr Suresh, manusia yang ada sifat Tuah akan lama bertahan dalam satu2 organisasi dan orang seperti ini selalunya panjang akal. Kitul pula seorang yang suka mengadu domba untuk kepentingan peribadinya. Jadi mana satu kita nak pilih.......Tepuk dada tanya iman...rezeki dan nikmat itu tangible and intangible. Mungkin hari ini kita di domba dan ditarik rezeki tangible oleh manusia tapi percayalah Allah SWT tidak pernah meninggalkkan kita dan pasti Dia akan gantikan dengan nikmat yang lebih baik walaupun bersifat intangible.

Usiapun dah masuk 4 series jadi tiada apa yang perlu dikerjakan bukan bermaksud sudah tidak bercita2 tinggi tapi fokus kehidupan bukan sekadar mencari rezeki dan nikmat tangible (boleh nampak). Bahagia, tenang, ada masa untuk akhirat, mendapat anak2 yang menyejukkan mata hati merupakan nikmat intangible jadi apa lagi yang perlu kita lelahkan.

Perkara2 yang perlu dijaga agar hidupmu penuh hikmah

Bertemu dengan kakak itu dan mengenalnya seketika membuatkan aku sedar mengapa ia begitu....dalam hidup ini banyak perkara perlu dijaga
Perkara2 yang perlu dijaga agar hidupmu penuh hikmah....
1- Jagalah rahsia dirimu pada DUA tempat sahaja iaitu antara engkau dan Allah SWT. Kerana berkongsi rahsia kepada orang lain akan memberatkannya
2- Bersemangatlah didunia ini untuk mendapatkan DUA redha iaitu ibu dan bapamu
3- Mintalah kepada Allah SWT dengan mengamalkan DUA perkara ketika terjadi musibah iaitu sabar & solat
4- Jangan takut dengan DUA perkara iaitu rezeki dan kematian, kerana keduanya telah ditentukan oleh Allah SWT
5- DUA perkara yg harus dilupakan iaitu kebaikanmu kepada orang lain dan kesalahan saudaramu ke atas dirimu
6- DUA perkara yang harus selalu diingat iaitu mengingati Allah SWT dan negeri akhIrat yg kekal abadi
Oleh: Ustaz H. Majid
Perkara pertama, hidup ini ada hijabnya. Jagalah rahsia dirimu pada DUA tempat sahaja iaitu antara engkau dan Allah SWT. Kerana berkongsi rahsia kepada orang lain akan memberatkannya
Perkara kedua bersemangatlah didunia ini untuk mendapatkan DUA redha iaitu ibu dan bapamu....jadilah anak yg namamu sentiasa dibibir ayah bonda kerna lantaran itu doa mereka banyak untukmu juga mudahkan diri untuk mereka
Perkara ketiga mintalah kepada Allah SWT dengan mengamalkan DUA perkara ketika terjadi musibah iaitu sabar & solat....sabar sabar sabar dan solat. Musibah dunia tidak seberapa berbanding musibah disana. 
Perkara ke empat jangan takut dengan DUA perkara iaitu rezeki dan kematian, kerana keduanya telah ditentukan oleh Allah SWT.....inilah yang aku hadapi saat mahu membuat keputusan mengenai pengajian Al Khattab dan anak sulung sebagaimana selalu memberi nafas reda buat mamanya ini...."kakak pernah dengar antara dunia dan akhirat utamakan akhirat", nyata kata-kata ini meringankan urat saraf minda mama.
Juga saat ini mama diuji namun mama tidak merasa sgt ujiannya besar kerana nikmat Allah SWT tiada tolok bandingnya dengan ujian tersebut.....pangkat, cantas mencantas, kenaikan gaji itu adalah kegilaan manusia namun soal rezeki adalah hak Allah SWT jadi wahai hati usah resah usah gelisah.
Ujian dan nikmat kira-kiranya sama seperti Aset, Liabiliti dan Ekuati Pemilik. Kita boleh membuatkan orang lain tersisih sebagaimana menambahkan liabilitinya namun Allah SWT dalam masa yang sama akan menambah nikmatnya melalui perkara lain ....maka labanya meningkat 
Perkara kelima yang masih mama bertatih mengamalkannya iaitu dua perkara yg harus dilupakan iaitu kebaikanmu kepada orang lain dan kesalahan saudaramu ke atas dirimu
Jua mama masih juga bertatih untuk perkara keenam ini iaitu dua perkara yang harus selalu diingat iaitu mengingati Allah SWT dan negeri akhIrat yg kekal abadi

20 December 2014

2014....bye bye bye

Lagi 11 hari lagi 2014 akan melabuhkan tirainya dan terlalu cepat gerakkan masa sedar2 tahun 2015 sudah mula mengintai digerbang masa.

Tahun ini ....Alhamdulillah banyak ilmu dariNya terutama dalam mendekatkan lagi diri dengan Pencipta lantaran ego, sifat keras hati, sifat merasakan diri bagus sedikit sebanyak kian hilang dari diri...university of life banyak mengajar diri mengendalikan kehidupan. 

Semalam semasa berbual dengan anak sulung berkaitan kehidupan bercerita pada anak....pass 12 years mama ni pantang berlaku sesuatu mudah terlatah dan menangis berhari2 namun kini apa saja mendatang semuanya tenang saja seolahnya no big deal dengan segalanya.

Ada apa dengan 2014....

Family

Keluarga kami bertambah ahli lagi...sedar2 aku dah pregnant dan pregnant kali ini paling weak sebab ada diabetis. Patut la dari awal tahun asyik mengantuk pelik sangat dan pergerakkan kian terbatas. Apapun segalanya dari Allah SWT dan dari pengalaman tersebut aku banyak belajar soal makan secara sihat.....yang paling penting weight dah reduce.

Bunga Syurga ...As Suffiyan
Cik B dan anak2 pula dengan aktiviti berbasikal dan insyaAllah mama akan ikuti ditahun 2015...sama2 kita hidup dengan sihat.


Our first batch kids Kakak, Abang dan Alang membesar tinggi daripada mama dan yang paling seronok cara percakapan sudah seirin dengan mama dan papa.....Ohhh Tuhan indah sungguh pemberianMu ini. Whataaps jiran bercerita mengenai Abang membuatkan mama rasa sejuk hati.

Manakala our second batch, As Siddiq, Al Waleed juga new hero As Suffiyan memberi semangat baru kepada kami di usia 40an ni.....kan dah 40an mcm dah tua tapi selalu orang ingat kami berdua awal 30an bila tgok anak dah besar semua mcm terkejut ......kakak dan abang ni dah tua laa.

Kesihatan abah, mak juga mertua makin merosot. Itu yang merunsingkan kami. Jarak 400Km++ membuatkan kami agar sukar memberi pertolongan jika kecemasan.

Landed properties .....seperti yang kami plan dulu our next properties mestilah berdekatan dengan masjid yang mana memudahkan kami berdua mengikuti imarahan. Teringat kata2 hubby selepas hantar our second batch...."nanti tua2 mcm nilah kita sambil memegang tanganku",

Hidup ini adalah rezeki dan iman adalah rezeki paling mahal .......iman dan amal akan membawa kita menjadi insan yang takut kepada larangan Allah SWT dan mulai bergerak memenuhi kanting akhirat kerna sebenarnya kita disini hanya beberapa ketika lagi cuma....

Kesihatan

Hopely 2015 keadaan jantungku lebih sihat yelah tuannya dah kurang berat kan,,,,,itulah setiap ujian Allah akan mendatang sesuatu yang akan membuatkan kita BIG SMILE. Allah SWT tu adil. Jika bercerita dengan Dr Nik mesti dia tergelak besar yelah dari tahun 2011 dia advice reduce weight  tak jalan2 namun teguran Allah SWT melalui diabetis zuppppp....tuun berbelas kg.

Work

Aku bukan seorang yang ambitious.....ambitious aku adalah dalam mendidik diri dan anak2 kejalan yang diredhainya. Sebenarnya ada angan dan cita dan insyaAllah ...........................
Aku percaya dan yakin tidak Allah SWT jadikan sesuatu itu sia-sia....segalanya ada ibrah untuk kita mengenal insan dan belajar supaya tidak menjadi zalim sebagaimana kita dizalimi semasa kita dalam keadaan lelah.  

11 December 2014

Nawaitu

Rumah kita bila kita tiada di rumah dan bila ada orang datang membelek sana sini memang akan jumpa pelbagai kecelaan....dan jika niat yang datang tu baik pasti kecelaan tersebut bernoktah namun jika sebaliknya .....

Itulah yang berlaku pada diri sendiri dan teman disebelah setiap kali kami bercuti atau tiada ditempat pasti ada orang yang rajin memeriksa tempat kami dan yang peliknya kami langsung tidak berminat untuk berada di tempatnya bila dia tiada. Sebenarnya dek kerana bebanan tugas yg tinggi membuatkan kami berdua tidak ada masa untuk mengambil tahu urusan kerja org lain apatah lagi mahu menyelongkar tempat orang lain.


Hari pertama selepas cuti tanpa bersalin tanpa gaji aku dipanggil oleh boss. Diberitahunya apa yang dilaporkan oleh teman ofis, aku sudah menjangka kerana beberapa bulan sebelum bersalin aku agak keletihan mungkin disebabkan oleh masalah diabetis dek kerana itu aku kerap tertidur malah masa memandupun aku pernah tertidur. Bukan aku tidak memberitahu masalah tersebut namun ianya hanya dipandang ringan oleh pihak atasan .......

Bak kata hubby, kalau larat kerjalah.... apa yang kita kejar adalah redha Allah SWT bukan melobi sana sini itu bukan budaya kita. Biarlah yang gila kuasa dgn kegilaannya. Biarlah yang rasa mereka bagus dan hebat dengan keperasanan mereka. Biarlah yang suka mencece dgn kececean mereka.
Kita ada matlamat dan fokus lain yang perlu kita gapai...nyata kata2 ini memberi semangat pada diri untuk berdiri.