adv

23 April 2014

Jadilah Seorang Wanita Shalihah


Jadilah seorang wanita shalihah..
Yang hatinya dibalut rasa taqwa kepada Allah,
Yang jiwanya penuh penghayatan terhadap Dien Allah,Yang senantiasa haus dengan ibadah kepada Allah,
Yang senantiasa dahaga akan mengharap ridha Allah
Yang sholatnya adalah bekal dirinya,
Yang tidak pernah takut untuk berkata benar,
Yang tidak pernah gentar untuk melawan nafsu,
Yang senatiasa bersama para mujahiddah Allah

Jadilah seorang wanita shalihah..
Yang menjaga tutur katanya,
Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya,
Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya,
Yang senatiasa berbuat kebajikan karena sifatnya yang penyayang,
Yang mempunyai ramai kawan dan tidak mempunyai musuh yang bersifat jahat

Jadilah seorang wanita shalihah..
Yang menghormati suaminya.
Yang senantiasa berbakti kepada orangtua dan keluarga,
Yang bakal menjaga kerukunan rumahtangga,
Yang akan mendampingi suami dalam mendidik anak-anaknya untuk mendalami Islam,
Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan,
Karena dunia baginya adalah rumah sementara menuju akhirat.

Jadilah seorang wanita shalihah..
Yang senatiasa bersedia untuk menjadi makmum imamnya
Yang hidup di bawah naungan Al-Qur’an dan qana’ah
Yang tidak dikotori dengan perhiasan dunia
Yang menjaga matanya dari berbelanja,
Yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Allah ke atasnya.

Jadilah seorang wanita shalihah..
Yang selalu menjaga lisan, penyayang keluarga & suaminya,
Matanya kepenatan karena membaca Al-Qur’an,
Suaranya lesu karena penat berzikir,
Tidurnya lelap dengan cahaya keimanan,
Bangunnya Subuh penuh kesigapan
Karena dia sadar betapa indahnya menjadi wanita sholihah melebihi perhiasan apapun didunia
Semakin sadar bertambah usianya bertambah kematangannya.

Jadilah seorang wanita shalihah..
Yang senantiasa mengabdikan diri untuk menjadi mujahiddah Allah
Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat,
Yang mana buah kehidupan itu perlu dipelihara dan dijaga,
Agar tumbuh putik tunas yang bakal menjaga dirinya di alam baqa’
Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian.

Jadilah seorang wanita shalihah..
Yang tidak terpesona dengan buaian dunia,
Karena dia mengimpikan syurga Allah.
Semoga senantiasa dirahmatiNya…
Aamiin…

dan menjadikan wanita dan istri juga ibu sholehah
Penulis : Anisa Riyanti (KotaSantri.com)

21 April 2014

Seni menjadi ibu bapa

Menjadi ibu dan bapa sebenarnya fun. Ditangan kita ada berus, warna dan canvas dan terpulang kepada kita corak bagaimanakan hendak kita lakarkan di canvas putih bersih itu.

Menjadi ibu dan bapa merupakan satu art atau seni. Seni tidak boleh kaku, ia harus berperasaan dan fleksibel. Untuk menghasilkan karya seni yang terbaik kita tidak boleh hanya menggunakan satu warna sahaja padanan warna bisa membentuk karya seni yang mengagumkan. Begitu juga dalam mendidik anak-anak. Daya kreativiti, mempunyai wawasan, dan berkemampuan membaca karakter setiap anak merupakan kunci kejayaan dalam mendidik anak. Kita tidak boleh hanya bergantung pada satu kaedah saja untuk mendidik anak. 



Seni mengurus tadbir emosi anak-anak. Ada anak-anak kita lihat petah berbicara dan amat tinggi keyakinan dirinya bila di sekolah walaupun mereka kelihatan biasa-biasa sahaja di kawasan kejiranan. Ada anak-anak kita lihat bijak mengendalikan rakan sebaya tanpa mereka terpengaruh sama dan ada pula mampu menarik perhatian guru-guru yang mengajar mereka dengan sifat positif mereka. 

Sebenarnya bicara harian kita merupakan motivasi kepada diri anak-anak. Sifat kita yang banyak mendengar membuka ruang kepada mereka untuk bercerita perihal aktiviti harian mereka dan sekali sekala kita mungkin mencelah atau tertawa bila mereka membuat kelakar. 

Actions speak louder than words. Kann. Kita adalah cermin kepada anak-anak. Itulah seninya. Kita kita mahu anak solat kita wajib mulakan dengan diri kita dahulu. Doa Nabi Ibrahim, Surah Ibrahim ; Ayat 40 -41, “Ya Tuhanku jadikanlah aku dan anak cucuku orang – orang yang tetap mendirikan solat, ya Tuhanku perkenankanlah doaku , ya Tuhanku beri ampunlah aku dan kedua ibu bapaku dan seluruh orang mukmin, pada hari terjadinya hisab." Doa nabi Ibrahim ini sendiri memberi pedoman kepada kita setiap perkara yang baik wajib dimulai dengan diri kita dahulu. Anak-anak selalunya akan meniru pelakuan ibu-bapanya....bak pepatah bapa borek anak rintik atau like father like son. Anak-anak lebih mudah memahami perlakuan berbanding perintah atau larangan.

Cerita bersahaja akan memberi didikan kepada anak-anak. Misalnya cerita mengenai Rasul terdahulu, cerita nenek moyang yang selalu melakukan kebaikan akan diserap kedalam diri anak-anak bukan saja mereka berbangga dengan akar mereka malah dengan sendirinya mereka akan mencontohi perlakuan baik tersebut. Ibu-bapa dapat menceritakan kisah atau sejarah yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya sebagai suatu seni menanamkan pendidikan akhlaq atau pengetahuan kepada anaknya. 


Berdialoglah atau bersembang dengan anak-anak. Kita bukan saja boleh mengembangkan cara mereka berfikir malah dalam masa yang sama boleh meningkatkan kemahiran mereka berbahasa dan beremosi. Misalnya ketika menghantar mereka disekolah kita boleh bersembang dalam keadaan santai mengenai kawan sekolah mereka, cikgu atau dalam masa yang sama kita juga boleh bercerita mengenai hal semasa misalnya berita semasa contohnya semalam, Al Khattab bercerita mengenai apa yang dibacanya di akhbar, "mama ada baby past away tertelan skru..bahaya sungguh"...kemudian diikuti dengan Alang bertanya itu dan ini. Dan dari dialog tersebut mereka alert bahaya membiarkan barang kecil bersepah dilantai terutama jika dirumah ada baby. Teringat iklan..."ayah itu burung apa"...diulang diulang.....seni bersembang dengan anak oleh seorang ayah.


Sebagai ibu bapa kita harus selalu membimbing dan memotivasi anak-anak agar selalu ada di jalan yang benar. Menyayangi anak-anak tidak bermakna kita boleh menurut sahaja kemahuannya. Dan ada kala kita tidak mampu atau kurang ilmu dalam menyerlahkan hasil seni maka pada masa inilah kita perlukan mereka yg lebih berilmu memperelokan kualiti anak-anak. Siapa mereka? Guru2, pakar motivasi, ustazah dan ustaz dan jangan sesekali menganggap kos pendidikan anak-anak dalam soal akademik dan akhlak suatu yang merugikan. Yakinlah kita akan merasai hasil qorrotuaiyunin daripada kos-kos tersebut. Pilihan ditangan kita...mungkin anak2 rasa tak fun dan kita rasa mcm membazir masa kesana-sini menghantar mereka tp sebenarnya ia memberi impak positif yang amat luar biasa jika kita mengamalkannya.

Bed time story

Bed time story.

Selalukan kita tengok english movie ...ibu atau ayah akan membacakan buku sampai anak akan tertidur. Erm agaknya kita amalkan tak kepada anak-anak kita.


Ini kenangan aku dan mak. Masa nak tidur selalu mak akan membacakan sifat-sifat Allah SWT dalam bentuk nyanyian...Wujud-Qidam-Baqo-Mukhalafatuhu Lil Hawadis-Wahdaniyat-Qudrat-Iradat-Ilmu-Hayat. Sebenarnya sifat2 Allah ini mak bacakan ketika umurku 5 dan 6 tahun dan aku ingat hingga ke hari ini.

Sebenarnya ada kelebihan bed time story kepada anak-anak dan sebagai muslim kita juga dianjurkan mendoakan diubun anak-anak ketika mereka baru tidur.

Kelebihan minda bawah sedar - masa anak nak terlelap ni, macam-macam perkara boleh disimpan ke dalam fikiran mereka. Inilah masa terbaik untuk psiko fikiran anak. Sebaiknya, pilihlah cerita-cerita nabi atau kisah tauladan.
Belajar vocabulary, bahasa yang baru - ada research mengatakan bedtime stories boleh membantu di dalam perkembangan membina kemahiran mendengar, menambah vocabulary, kreativity dan perkembangan kemahiran komunikasi lisan.

Dulu suami selalu melihat anak jiran yang kini sudah darjah 6 ketika di berusia 6 tahun apabila disurau membaca surah yassin dengan lancar sekali dan suami melihat yassin yang dipegangnya terbalik maksudnya budak ini menghafal surah yassin......kebetulan ibunya baby sitter anak2 jadi aku bertanyakan ibunya. Ibunya menjawap bapanya selalu membaca jadi mungkin dari situ span mindanya menyimpan ayat-ayat dari surah yassin ini.   

Anak-anak ini mempunyai kelebihan dan kemahiran yang kita sendiri tidak dapat menjangkanya. Sesuatu yang rutin kita lakukan terutamanya ketika "bed time mereka" akan memberi impak diluar dugaan kita. Contohnya hari2 kita bacakan 3 qul...dan selepas seminggu tiba-tiba mulut mereka membaca ayat tersebut ketika
sambil bermain.....








































11 April 2014

Mak, aku dan anak ..... sinambungan yang tiada sudah

"Adik nak pi mana esok", tanya Mak suatu ketika dulu.
"Erm tak pi mana kut dok rumah", jawapku.

"Esok jom ikut mak ada ustazah mai di surau", ajak mak dengan nada lembut. Aku dan mak macam kawan. Macam-macam kami sembangkan dan yang pasti mak suka buat aku ketawa dengan joke selamba dia. Sebenarnya aku banyak mengikut mak ke kelas pengajiannya dan kelas2 tersebut memberi pengalaman dan ilmu kepadaku hingga kini. Mak amat berbeza dengan mak-mak yang lain saat mak-mak lain sibuk memperagakan emas hingga kelengan mak sibuk dengan kelas-kelas agama dan pondoknya.  Mak adalah warisan keluarga Pattani yang berterabur di Kedah samada menjadi guru Al Quran atau membuka sekolah pondok. Manakala abah pula origin keluarga melayu/siam yang pernah menjadi anak murid mengaji Al Quran kepada Nek Sinah (nenek Mak).

Mak dan abah menghabiskan usia mereka dengan mengulang baca Al Quran dan hadis. Saat terluang bila ada anak cucu bertandang mereka akan berkongsi ilmu...hafal ayat ni, doa ni, zikirkan selalu....itu yang selalu di war-warkan dimulut.

Hari ini ...."Yan jiran di kejiranan kami menyampaikan bahawa surau di Taman Perumahan ada kelas tafsir Al Quran pada keesokkan hari". Dalam kereta tadi aku mengajak kakak untuk bersama ke kelas tersebut. Alhamdulillah dia excited untuk turut serta.

Bak kata mak setiap apa ketenangan, kemudahan dan keselesaan yang kita nikmati itu adalah rezeki daripada Allah SWT dan bersyukurlah dengan anugerahNYA. Dan jangan sesekali bandingkan kehidupan kita dengan orang lain kerana their shoes is different than ours. Dan jangan jadikan harta sebagai ukuran kehidupan ia adalah fatamogana.

Kehidupan kita esok lusa amat bergantung kepada kehidupan kita hari ini tanpa ilmu dan iman kita seolah berenang di lautan hindi tanpa haluan. 

 

07 April 2014

Pesanan buat kakak


Kakak dan papa hampir serupa. 


Mama pula tegas dan berprinsip ketika zaman remaja seusia dgn kakak waima dalam apa hal mama ada batas....misalnya soal bercouple mama awal2 cakap no bila masuk form one ada senior mahu jadikan adik angkat awal2 mama cakap mama dah ada abang dan kepada kawan2 yang satu batch lagi mudah nak menolak.

Kata-kata mak dan abah banyak dijadikan guideline dalam kehidupan. Sebenarnya itulah redha dalam kehidupan.

Bila kakak bercerita mengenai masalah kawan2..mama selalu cakap, "kakak kena tegas....jangan lembut hati", ya..mungkin ramai tak suka cara kakak tp dimasa depan orang akan hormati pendirianmu..sayang". Itulah mama dulu dan sekarang..mama tidak mudah termakan dengan keadaan semasa....bila ada yang tak kena dimata mama akan tegur dan bila ada kawan diumpat mama akan menjauhi kawan yang suka mengumpat itu dan paling mama tidak suka bila ada yang menghubungi mama semata mahu bertanya atas tujuan mengintai2 aib kawan lain misalnya, "orang tu kan dulu bla bla bla atau kau tahu tak bla bla bal".....jauhi kawan sebegini melalui konsep throw away tanpa memutuskan silaturahim.

Semasa seusia kakak mama berprinsip tidak akan bergaduh semata-mata kerana lelaki.....jika ada pelajar perempuan datang bertanya atau sebaliknya ayat mama mudah dan mungkin membakar..."ambillah kalau suka free saja....just take it". Macam tak ada cita2 lain datang kesekolah hello kita masih sekolah lagi dalam hati mama ketika itu...mama ni memang kasar dan orang2 sekeliling mama pun tahu betapa kuatnya prinsip dan pendirian mama. Tu antara sebab papa mengatakan mama jual mahal dan susah nak dekat.

Kita boleh menyertai yang ramai jika yang ramai itu membawa kita kepada kebaikan ttp jika yang ramai itu menyanggah dari jalan menuju keredhaannya amat wajar kita bersendirian kerana kita ini lemah lambat laun yang menyanggah itu menjadi magnet membuatkan jiwa kita jauh dari Allah SWT.

Kadang-kadang kita merasakan menjadi hebat menjadi perhatian ramai dan dalam masa yang sama kita juga diiri hati oleh yang memerhati. Jadi ambillah jalan sederhana biar tidak dipandang manusia asalkan Allah SWT redha kepada kita.