adv

09 July 2014

Dari hati ke hati ..... saat baik berkomunikasi dengan anak semasa berkenderaan


Dalam kereta....kakak bercerita mengenai beberapa pelajar lelaki mengutuknya di dalam group whatapps mereka. Nasihat mama pada kakak......what others think of you is none your business

Nak berubah untuk menjadi baik banyak perkara perlu kita tinggalkan termasuklah kawan2 yang menyebabkan iman kita selalu merudum. Bukan semua orang sukakan perubahan terutama berubah menjadi baik. Dan anggaplah orang mengutuk dan mengata itu umpama syaitan yg bertopengkan manusia yg tidak pernah suka manusia menuju kepada jalan Allah SWT.....dan tak perlu runsing apa yg mereka katakan sebab orang yang selalu mengutuk, mengumpat dan mencerca orang lain mempunyai keyakinan diri yang rendah dan hati mereka busuk dek kerana itulah mereka tidak dapat melihat keindahan dan kebaikan orang lain. 


Dan siapa mereka nak membuat judgment mengenai orang lain...sempurnakah mereka...tetapkah solat mereka....dah berapa surah mereka hafal....dah boleh jadi imam ke orang yang suka mengumpat mengeji itu?.  Kakak tekun mendengar luah bicara dari mulut mama. Dan bersyukurlah di bulan yang mulia ini walaupun tanpa amal kita tidak sebanyak mana ada pahala masuk dalam akaun akhirat kita......


Aku pernah menghadapi situasi yg dihadapi oleh kakak.....seorang teman memberitahuku sianu itu dan si anu ini bercakap2 buruk pasal kau dan anak2. Bila mendengar hati sedikit remuk kerana aku langsung tidak pernah memikirkan buruk mengenai mereka semua.....namun kata2 suami menenangkan hati. Katanya.."Usah dirisau apa yg orang tidak kenal hati kita kata mengenai kita kerana yg kenal kita tahu kita bagaimana.....dan papa selalu perhatikan mereka2 yg suka mengumpat orang lain itu. Tak hebat mana pun depa tu". Selepas itu aku ignore segala unsur negative dari memasuki diri dan itulah jua yang cuba aku tanamkan kepada anak2. Biar kita selalu berfikiran positif kepada orang lain dan jangan sesekali membuat orang lain terasa terutama orang yang banyak berjasa dalam kehidupan kita. 



18 June 2014

Dont Judge.....

Bergenang air mataku baca kisah ni.

Dari kecil abah selalu pesan jangan judge manusia dari pakaiannya kerana mata kasar kita selalu tertipu dengan penampilan dan banyak juga kisah2 manusia yang tertipu diceritakan oleh abah.

Dan kita juga kadang-kala akan tertipu dalam kebaikan yang diberikan .....tp kata abah tak apa, biar Allah SWT yang mengatur segala perjalanan hidup kita. Hidup kita ni bukan untuk mengharapkan penghargaan orang lain tp lakukanlah kebaikan demi mencari keredhaan Allah SWT.

Ku Sangka Orang Gila

......26 May 2011.....

Pagi tadi lebih kurang pukul 10.30 aku singgah sarapan di bazar batu buruk sementara menunggu interview di stesen minyak kerana sudah tiada kerja di Terengganu yang menggunakan Ijazah aku ini. Sewaktu makan, mata ni terpandang seorang pakcik yang "lusuh " karekternya.. Bau busuk, baju koyak, pakai kain pelikat singkat, tak beralas kaki, tapi berkopiah..

Duduk bersandar di tiang bazar dekat dengan kerusi aku. Terdetik dalam hati, apa pakcik ni kelaparan. Orang gila pun lapar, masih tetap manusia. Aku pesan satu lagi nasi minyak. Pesanan aku sampai ke meja. Terus aku beri pada pakcik tadi. Tuan kedai terkejut dan mengangkat tangan melambai seolah2 memanggilku. Aku pun balas tunggu skejap.

Pakcik tadi tenung aku sambil berkata "pakcik dah makan nak.. terima kasih nak.." Dalam hati terdetik sungguh indah bahasa pakcik yang ku sangka gila tadi. Aku bangun dengan kecewa kerana pesanan aku tidak dijamah oleh pakcik. Lalu aku pergi kepada tuan kedai yang memanggil ku tadi.
Ada apa pakcik? Pakcik kedai balas: Jangan bagi dan suruh dia makan kat sini, nanti customer pakcik lari. Aku tersentap. Dan spontan aku membalas. "Jika orang ini ayah kandung pakcik, pakcik halau tak dia?" Pakcik tu diam. Takpe pakcik, saya akan bayar ansuran kalo pakcik rugi hari ni. Saya nak tanya, betul ke pakcik td tu sudah makan? Pakcik kedai jawab, tidak. Dari mula pakcik buka kedai pukul 6.30 tadi pakcik kopiah tu duduk kat tiang tu.

Dalam hati kecil ni cakap, tak pernah aku jumpa pakcik gila semulia ini. Tidak mengemis, tidak pula meminta. Aku pegi semula pada pakcik kopiah tu. "Pakcik, saya sunyi makan sorang2, pakcik teman saya makan jom." Pakcik tu akur dengan pelawaan aku kerana kesungguhan aku. Ramai yang beralih meja kerana bau pakcik tu, namun kerana ingin menjaga hati orang tua yang aku tak kenal, aku tahan bau itu.

Lega tengok pakcik tu makan dengan sangat sopan. Aku lontarkan beberapa soalan pada pakcik tu. Pakcik dari mana, tinggal dimana? Pakcik tu jawab. Pakcik merantau cari redha Allah. Aku terkejut. Dalam hati aku dah syak bukan2. Kot2 wali ke ni? Mana keluarga pakcik?

 Pakcik dibuang oleh keluarga pakcik kerana sekeping geran tanah. Kenapa pakcik? Apa masalahnya? Pakcik sedekahkan geran itu untuk seseorang untuk dibangunkan pondok2 mengaji. Keluarga pakcik terus buang pakcik. Allah...

Pakcik tinggal dimana? Pakcik tu diam tak menjawab. Masa terlalu singkat untuk aku menyambung urusan kerja. Aku panggil pakcik kedai untuk kira. Semuanya berharga RM 11.60. Aku celup dompet aku, dan aku lupa yang aku hanya bawa RM 5.00. Aduh.... Pakcik tu nampak raut wajah muka aku seolah2 melihat masalah dalam dompetku. Pakcik tu mencelah. Nak, ambil duit ni, pakcik bayarkan.
Nak tau ape? pakcik keluarkan satu sampul surat sebagai dompet dia (macam dompet TGNA), dalam tu duit seratus setebal setengah inci, dan satu kad BSN dan i.c lama (pakcik tu bekas tentera laut).. Satu kedai dia bayarkan. Allah.. Satu kedai hairan apabila pakcik kedai tu announce yang makanan semua sudah dibayarkan oleh pakcik kopiah tadi. Masing2 semua pandang aku dan pakcik kopiah. Dengan tiba2 pakcik kopiah angkat tangan dan berdoa dengan suara yang agak sederhana kuat, aku pun turut angkat sama. Dan paling terharu apabila aku dengar suara "amin....." dengan suara yang ramai. Bila aku berpaling ke belakang, satu kedai mengangkat tangan bersama pakcik kopiah tu.. Ada yang bangun mendekati kami berdoa dekat2.

Terasa sangat gemuruh dan terharu dengan keperibadian orang yang ku sangka gila ini rupanya seorang guru agama!! Ada yang menangis kerana doa oleh sang guru itu sungguh merdu.. Kecoh seketika.. Selesai berdoa, aku bersalam dengan pakcik tadi dan ucap terima kasih dengan harapan dapat jumpa lagi. Aku terus berjalan ke motor aku. Aku berpaling ke belakang, semakin ramai yang berkerumun pada pakcik tadi. Aku senyum tanda puas bahawa orang sekeliling mula mendekati pakcik. Aku buka semula dompet aku kerana aku simpan kunci motor dalam tu.
Nak tau apa? Aku terkejut kerana ada 2 keping duit seratus dan satu nota kecil yang bertulis: "Ambil duit ni buat beli susu anak dan buah delima untuk orang rumah anak yang mengidam.." Aku terkaku, dan terus pandang ke arah tempat pakcik tadi. Beliau sudah tiada disitu. Aku terus pakai helmet dan tutup pemuka helmet. Aku menangis kerana terharu dan sangat bersyukur. Bagaimana dia tahu aku dalam kesusahan...

 Ya Allah.. Kau peliharakanlah pakcik itu..
(Copy pasted - Warta Dari Hati)
***Gambar hiasan semata-mata..
Sebarkan.. Seburuk mana pun luaran seseorang jangan sesekali menghina kerana siapa tahu dia lebih mulia dari kita di sisi Allah swt

05 June 2014

Dar Al Mustofa


Semalam menerima email dari cik B.....surat tawaran kemasukkan cawangan Malaysia Darul Mustofa, Tahrim, Hadramaut buat Al Khattab.







Al Khattab lahir dengan kelebihan yang perlu kami asah dan focus ke arah yang membawa keberkahan dirinya juga kepada ummah. Dia ada potensi tersebut namun hatiku masih berbolak balik.







Terkenang cita-citanya takala jiwa masih suci.. "ma abang nak duduk atas sana dan nak baca mcm imam baca masa hari jumaat", dia menunjukkan ke arah mimbar. Aku menyimpan cita-citanya di dalam hati dan doa. Dan disebalik cita-cita tersebut dia mempunyai bakat memorize sebagaimana abah. Bila ditangan anak sulung yang kami panggil kakak, "mcm mana abang boleh ingat surah2 yang panjang", ...."kan kita baca dulu lepas tu kita masukkan dalam memori apa yg kita baca lepas tu bila ustaz tutup al quran kita akan nampak ayat demi ayat di depan mata kita", terangnya kepada kakak. Banyak perkara perlu kami jaga dan kadang2 kami terkandas akibat kelemahan dan laghonya diri kami dalam mendidik anak2 sebagaimana ditetapkan oleh Al Quran dan Al Hadis.







Kehadiran aku, kakak dan alang di kuliah Ustazah Alina membuka mataku akan keindahan Tahrim.


Dan salah satu yang diimpikan Al Khattab juga dia mahu ke sana suatu hari nanti.


Anak-anak mereka mudah dibentuk namun kami risau kerana kami banyak sangat lagho dan masih jahil terutama dalam soal ilmu akhirat



04 June 2014

Pesanan Terakhir Rasulullah

Pesanan Terakhir Rasulullah


Khutbah ini adalah pesanan Rasulullah SAW yang terakhir kepada umatnya, disampaikan pada 9hb Zulhijjah, tahun 10 Hijriah (tahun 632 M) di Lembah Uranah, Gunung Arafah  ketika Nabi Muhammad SAW melaksanakan haji widak.

Haji widak adalah salah satu peristiwa yang paling penting dalam sejarah umat Islam, kerana ia adalah haji terakhir yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW. Ramai umat Islam berada dengan Nabi SAW ketika baginda menyampaikan Khutbah terakhir.

Sesungguhnya makna yang terdapat dalam khutbah ini memang mengagumkan, menyentuh akan hak Allah ke atas manusia dan nilai kemanusiaan yang harus dimiliki oleh setiap insan. Walaupun Nabi SAW telah wafat, kata-kata beliau masih hidup di dalam hati kita.

Setelah memuji dan mengucapkan kata syukur kepada Allah, Nabi Muhammad SAW berkata:

  • "Wahai manusia, dengarlah baik-baik pesanku ini, aku tidak tahu sama ada selepas tahun ini, aku akan bertemu lagi dengan kamu. Oleh itu dengarkan apa yang akan aku katakan kepada anda baik-baik dan ingatlah pesanku dan sampaikan kepada sesiapa yang tidak ada di sini pada hari ini

  • Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini, hari ini dan kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Jangan menyakiti sesiapa supaya tiada siapa yang akan menyakiti kamu.

  • Ingat bahawa kamu akan bertemu dengan Tuhan kamu, dan bahawa Dia akan menghitung segala amal-amal kamu. ALLAH telah mengharamkan riba (faedah), maka segala urusan yang melibatkan riba akan dibatalkan sekarang.
  • Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti dalam perkara-perkara kecil.

  • Wahai Manusia Sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka keatas kamu, maka mereka, juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam Susana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai kedalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

  • Wahai Manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikankanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah Ibadah Haji sekiranya kamu mampu. Ketahui bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal saleh. Ingatlah, bahawa, kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggung jawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaaku.

  •  Wahai Manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan ada lain agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, necaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah ALQURAN dan SUNNAHKU.

  • Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalahMu kepada hamba-hambaMU”.

02 June 2014

40 Kesilapan Ibu Bapa Dalam Mendidik Anak-anak

Jom check ....mana tau kut2 kita ada terlakukan kesilapan dalam mendidik anak2 sebagaimana dibawah ini. Anak2 ini adalah amanah bukanlah harta kitalah yang mencorakkan mereka.

Tadi masa otw ke tempat kerja sempat dengar ikim.fm ....smart parenting Zaid Mohamad katanya, "Selalunya bapa yang banyak menghabiskan masa bersama anak2 akan melahirkan anak yang lebih pintar dan berkeyakinan tinggi untuk bersosial juga lebih kreatif berbanding dengan bapa yang membiarkan anak2 melakukan aktivitinya sendiri...ini telah dibuktikan melalui beberapa kajian universiti luar negara".

Rasulullah SAW juga memberi contoh kepada kita supaya sentiasa rapat dan dekat dengan anak2 .. "Diriwayatkan, pada suatu hari raya Rasulullah SAW. keluar rumah untuk menunaikan solat Hari Raya. Di pertengahan jalan, beliau melihat banyak anak kecil sedang bermain dengan gembira sambil tertawa-tawa. Mereka mengenakan baju baru, sandal mereka pun tampak berkilat. Tiba-tiba pandangan beliau tertuju pada salah seorangyang sedang duduk menyendiri dan sedang menangis tersedu-sedu. Bajunya compang-camping dan kakinya tiada bersandal. Rasulullah SAW, pun mendekatinya , lalu diusap-usap anak itu, mendakapya ke dada beliau seraya bertanya, “Mengapa kau menangis, nak .” Anak itu hanya menjawab, “Biarkanlah aku sendiri.” Anak itu belum tahu bahawa orang yang ada di hadapannya itu adalah Rasulullah SAW. yang terkenal sebagai pengasih. “Ayahku mati dalam suatu pertempuran bersama Nabi,” lanjut anak itu. “Lalu ibuku kahwin lagi. Hartaku habis di makan suami ibuku, lalu aku di usir dari rumahnya. Sekarang, aku tak mempunyai baju baru dan makanan yang enak. Aku sedih meihat kawan-kawanku bermain dengan riangnya

Baginda Rasulullah SAW. lantas membimbing anak tersebut seraya menghiburnya, “Sukakah kamu bila aku menjadi bapakmu, Fatimah menjadi kakakmu, Aisyah menjadi ibumu, Ali sebagai bapa saudaramu, Hasan dan Husain menjadi saudaramu?” Anak itu segera tahu dengan siapa ia berbicara. Maka langsung ia berkata, “Mengapa aku tak suka, ya Rasulullah?” kemudian, Rasulullah SAW, pun membawa anak itu ke rumah beliau, dan diberinya pakaian yang paling indah, memandikannya, dan memberinya perhiasan agar ia tampak lebih gagah, lalu mengajak makan.
Sesudah itu, anak itu pun keluar bermain dengan kawan-kawannya yang lain, sambil tertawa-tawa sambil kegirangan. Melihat perubahan pada anak itu, kawan-kawannya merasa hairan lalu bertanya, “Tadi kamu menangis, mengapa sekarang bergembira?” jawab anak itu, tadi aku kelaparan, sekarang sudah kenyang. Tadi aku tak mempunyai pakaian, sekarang aku mempunyainya, tadi aku tak punya bapak, sekarang bapakku Rasulullah dan ibuku Aisyah.” Anak-anak lain bergumam, Wah, andaikan bapa kita mati dalam perang.” Hari-hari berikutnya, anak itu tetap di pelihara, oleh Rasulullah SAW. hingga beliau wafat.
"

 40 Kesilapan Ibu Bapa Dalam Mendidik Anak-anak sebagai pandu
  1. Pemilihan jodoh tanpa memperhitungkan mengenai zuriat
  2. Perhubungan suami isteri tanpa memperhitungkan mengenai zuriat
  3. Kurang berlemah lembut terhadap anak-anak
  4. Memaki hamun sebagai cara menegur kesilapan anak-anak
  5. Tidak berusaha mempelbagaikan makanan yang disajikan kepada anak-anak
  6. Jarang bersama anak-anak sewaktu mereka sedang makan
  7. Melahirkan suasana yang kurang seronok ketika makan
  8. Membeza-bezakan kasih sayang terhadap anak-anak
  9. Kurang melahirkan kasih sayang
  10. Sering mengeluh di hadapan anak-anak
  11. Tidak meraikan anak-anak ketika mereka pergi dan pulang dari sekolah
  12. Tidak mengenalkan anak-anak dengan konsep keadilan
  13. Tidak memberatkan pendidikan agama di kalangan anak-anak
  14. Tidak terlibat dengan urusan pelajaran anak-anak
  15. Tidak memprogramkan masa rehat dan riadah anak-anak
  16. Tidak menggalakkan dan menyediakan suasana suka membaca
  17. Mengizinkan anak-anak menjamah makanan dan minuman yang tidak halal
  18. Tidak menunjukkan contoh tauladan yang baik di hadapan anak-anak
  19. Jarang meluangkan masa untuk bergurau senda dengan anak-anak
  20. Terdapat jurang komunikasi di antara ibubapa dengan anak-anak
  21. Tidak menggunakan bahasa yang betul
  22. Suka bertengkar di hadapan anak-anak
  23. Sentiasa menunjukkan muka masam di hadapan anak-anak
  24. Tidak membimbing anak-anak supaya mematuhi syariat
  25. Memberi kebebasan yang berlebihan kepada anak-anak
  26. Terlalu mengongkong kebebasan anak-anak
  27. Tidak menunaikan janji yang dibuat terhadap anak-anak
  28. Tidak menunjukkan minat kepada aktiviti anak-anak
  29. Tidak memupuk semangat membaca di kalangan anak-anak
  30. Tidak berminat melayan pertanyaan atau kemusykilan anak-anak
  31. Tidak memberi perhatian terhadap buah fikiran anak-anak
  32. Lambat memberi penghargaan kepada anak-anak
  33. Kerap meleteri sesuatu kesilapan yang dilakukan anak-anak
  34. Hukuman yang tidak setimpal dengan kesalahan yang dilakukan
  35. Sering mengancam dan menakutkan anak-anak
  36. Menghukum tanpa menyatakan kesalahan yang dilakukan
  37. Tidak konsisten dalam menjatuhkan hukuman ke atas anak-anak
  38. Memberi nasihat yang sama kepada anak-anak
  39. Tidak tegas mendidik anak-anak
  40. Tidak menggalakkan anak-anak hidup bekerjasama

Sumber: Forum Mesra.Net